Pengalaman Test Sertifikasi Manajemen Risiko (CRMO) yang Bikin Gue Sadar Manajemen Risiko...

Pengalaman Test Sertifikasi Manajemen Risiko (CRMO) yang Bikin Gue Sadar Manajemen Risiko itu Penting

19
0
SHARE
Pengalaman Test Sertifikasi Manajemen Risiko (CRMO) yang bikin gue sadar manajemen risiko itu penting
Pengalaman Test Sertifikasi Manajemen Risiko (CRMO) yang bikin gue sadar manajemen risiko itu penting

Hallo guys, jumpa lagi dengan gue admin makeitation.com. sorry guys, gue sekarang ini agak jarang – jarang nih update kontent blog lagi. ehh nggak tahu yaa kenapa akhir akhir ini gue kurang komit aja buat istiqomah update konten blog ini. Nggak tahu juga kenapa dan apa yang terjadi pada diri gue ini. Tapi semoga bisa istiqomah yaa gue update kontennya.

kali ini, gue mau ceritain pengalaman gue selama beberapa hari kmaren tentang pengalaman sertifikasi gitu. ini sertifikasi kali pertama gue alamai dalam hidup gue. karena selama ini sertifikasi yang udah pernah gue dapetin ada sertifikasi ijazah sarjana wkwkw. cuman sertifkasi ini namanya adalah sertifikasi CRMO atau kepanjangannya “Certified Risk Management Officer”.

Apaan sih CRMO ini ?

Gue juga awalnya nggak paham ini CRMO apaan dan kenapa gue sampe masuk ke dunia per-CRMO-an ini. jadi CRMO ini adalah sertifikasi untuk kompetensi management risiko.  jadi kompetensi management risiko ini sangat dibutuhkan sama perusahaan – perusahaan zaman now guys. ini gue kasi bocoran yaa. perusahaan yang bagus itu perusahaan yg menerapkan prinsip manajemen risiko dalam melaksanakan operasional bisnisnya. jadi bagi loe loe yang sedang memperdalam sklik manajemen risiko ini, nahh ini pas banget. loe bakalan jadi incaran banyak perusahaan deh karena nggak banyak orang yang bisa/mahir dalam manajemen risiko.

Risiko itu apa dulu ? 

loe klo kerja di suatu instansi perusahaan atau perusahaan atau startup, pasti punya visi misi perusahaan kan. nahhh buat wujudin visi misi perusahaan loe, mereka pasti punya sasaran / objektif buat mencampai sasaran perusahaan loe.

misalkan sasaran/visi perusahaan loe “Menjadi perusahaan penyedia listrik terkemuka di dunia”. ohhhh bagusss… terkemuka di duniaaa.. wahhhh. amin kan saja dulu

jadi gini, segala sesuatu yang memiliki tujuan pasti melekat di tujuan itu yang namanya risiko. misalnya loe punya tujuan mau punya rumah 4 lantai nih. yaa pasti ada risikonya. misalnya risiko loe ditipu sama developernya, risiko gagal bayar asuransi kredit, risiko loe dipecat dari perusahaan sehingga tidak bisa bayar cicilan rumah 4 lantai loe, risiko budget loe nggak cukup dan lain sebagainya.

atau risiko lainnya, misalnya loe punya tujuan buat menikahi si doi. pasti ada risikonya, risiko diputusin ditengah jalan, risiko diselingkuhi, risiko tidak dicintai, risiko tidak direstui calon mertua, risiko tidak punya biaya nikah, risiko tidak punya penghasilan tetap untuk menafkahinya, ehh banyak deh pokoknya

semua yang ada tujuan itu pasti ada risikonya geng. jadi risiko itu adalah

Risiko adalah potensi suatu peristiwa yang mungkin akan terjadi yang berdampak negatif dan dapat mempengaruhi tujuan loe

sampai di sini paham kan besti. jadi risiko ini penting guys.

Terus, manajemen risiko itu jadinya apa lur ?

jadi begini besti… manajemen risiko simplenya secara bahasa manajemen artinya mengatur risiko artinya kemungkinan / potensi peristiwa yang berdampak negatif yang mempengaruhi tujuan kita semua besti. kalau kita gabungin, jadinya mengatur kemungkinan peristiwa / periswita yang berdampak negatif yang bisa mempengaruhi tujuan kita. jadi di manajemen risiko ini, kita belajar gimana caranya ngendaliin risiko yang ada supaya yaaa nggak rugi rugi amat lah kita dikemudian hari atau nggak halang halangi banget lah dalam mencapai tujuan dengan metode terstruktur. jadi cara gue ngatur risiko itu kayak misalnya gue mesti cari tahu dulu nih tujuan / sasaran hidup gue apaan. habis itu gue cari cari sendiri nih atau bahasa ilmiahnya identifikasi sendiri risiko dari tujuan/sasaran gue apaan. klo udah gue uraiakan risikonya apa aja, baru gue hitung atau kira2in tingkat kemungkinan dan tingkat dampak kalo risiko itu terjadi di kemudian hari. habis itu gue bikin deh upaya / mitigasi supaya kejadian itu nggak terjadi. intinya begitu ya bestie.

Gimana sih sertifkasi CRMO yang gue maksud ?

Jadi CRMO itu memiliki dua tahap sih. tahap yang pertama loe bakalan dikasi pelatihan dasar tentang manajemen risiko selama yaaa kurang lebih 3 harian lah. dari pengenalan risiko, manajemen risiko, manajemen risiko terintegrasi, sama yang penting juga manajemen risiko dengan bisnis quantitative alias statistik. hehehe. udahhhh, loe belajar tuh semua selama 3 harian dari pagi sampe sore kurang lebih.

habis loe jadi orang pinter karena udah dikasi pelatihan selama 3 hari, loe disuruh buktiin kepinteran loe (hehe canda bestie) buat ngikutin ujian kompetensi manajemen risiko disingkat CRMO (certified risk management officer) selama 1 hari. nahhh selama ujian 1 hari itu, ada dua ujian yang pertama ujian tertulis sama ujian wawancara. ujina tertulis itu yaaa loe silang silang pilihan jawaban alias multiple choice. jadi materi yang diuji tuliskan itu seputaran teori mamajemen risiko dasar sama bisnis quantitative.

nahh di ujian tulis teori manajemen risiko itu banyak nanyaiin tentang prinsip risiko, manajemen risiko itu apa, kategori risko, dan lain sebagainya. kalo yang bisnis quantitative itu, banyak teori juga tapi ada hitung – hitungannya juga ada. hitung – hitungannya seputar statistika dasar lah yaa kayak mean, median, modus, standar deviasi dan lain sebagainya.

nahh klo pas ujian wawancaranya, loe diminta buat bikin persentasi / PPT terkait sebelum ujian. PPT nya isinya apaan ? jadi nanti sebelum ujian, pemateri akan meminta loe buat menemukan / mencari 1 atau 2 risiko yang loe jumpai di tempat kerja / institusi loe. Selanjutnya loe olah risiko risiko yang udah loe temuin itu dengan prinsip manajemen risiko (identifikasi risiko, penilaian risiko, evaluasi risiko dan monitoirng). nahhh risiko yang udah loe olah dengan prisnip manajemen risiko itu, loe persentasiin di depan asesor.

dan naasnya, gue dapat giliran persentasi di urutan terakhir jadi nama gue paling bawah lur. sungguh menyedihkan.

Pas gue persentasi itu, pede sekaligus malu gue

Awalnya gue udah nawaitu persentasi pas di ruang tunggu. pas dipanggil nama gue di WA Group sama asesornya, mulai dah tuh jantung gue deg-degan dikit. masuk lah gue ke ruuang penguji. lalu gue ketemu sama satu asesor sama asistennya. terus gue kasi flashdisk gue, lalu gue persentasi.

ehhhh.. belum aja ngomong udah langsung ditanya-tanyak, diinterupsi sama asesornya. terus naasnya lagi, dia nanyak masalah background slide ppt di slide pertama. dan gue nggak terlalu paham tentang background yang gue pakai. itu sebenarnya background isinya kayak gambar pembangkit listrik gitu. gue tahu itu apa, cuman gue nggak tahu lokasi pembangkit listrik itu ada di mana wkwkw. yaa udah gue bilang aja nggak tahu pas lagi ditanya lokasi gambarnya di mana. kok gue jujur banget dah yaaa… karena pas gue ujian, itu kebetulan lagi puasa ramadhan, takut gue kalo bohong. hehehe..

next ke slide ketiga, belum aja gue selesai menjelaskan slide ketiga itu sudah ditanyak tanyak wkwkw… ini belum aja intinya asesornya udah nanyak. “ini apa maksudnya, itu maksudnya apa, kenapa bisa begitu bla bla bla bla bla”.

next ke slide inti, tibalah di slide inti… gue malah dihujanin pertanyaan dan komentar. tentunya komtentarnya bersifat sangat membangun tapi nusukk banget hahah. kenapa bisa nusuk, soalnya gue begadang ngerjain PPT dan isi PPTnya sampe gue kurang tidur malamnya gara – gara begadang ngerjainnya sama sahur dulu baru gue tidur wkwkw.

jadinya apa, gue banyak sekali revisinya (kata asesornya), tapi klo kata hati nurani gue, ini revisinya dikit banget wkwkwk (sengaja biar gue nggak down aja). salah satu revisinya itu kayak gini guys “Jadi di manajemen risiko itu, pasti ada mitigasi buat mengurangi potensi terjadinya risiko itu, cuman mitigasi yang gue usulin nggak sesuai sama risikonya / penyebab risikonya” gitu katanya. padahal kan gue sudah menerapkan apa yang diajarin sama pematerinya pas gue pelatihan kemaren, tapi kok beda ya dengan pemahaman asesornya. sungguh sangat membingungkan. jadinya yaa mau nggak mau gue mesti merevisinya. yaaa hitung – hitung gue diajarin hal yang lebih detail sama asesornya

Jangan bikin sesuatu yang perfect banget tapi bikin loe blunder.

kalau saran gue, jangan bikin sesuatu se-perfect mungkin tapi loe blunder di konsep konsep yang simple. jadi gue ngelihat asesor gue ini maunya gue itu persentasiin teori/hasil yang simple sesuai konsep / prinsip manajemen risiko bukan yang jelimet atau perfect. Percuma udah berusaha bikin sesempuna mungkin tapi ujung-ujungnya masih aja salah. dari sana gue sadar banget, kalo kesempurnaan itu milik Allah Subhanahu wa ta’ala. Takbir… Allahuakbar. Terus persentase berakhir dengan banyak koreksi dari asesornya. dalam hati gue agak sedikit ragu apakah gue bisa lulus atau nggak di ujian sertikasi CRMO ini. tapi gue optimis gue pasti bisa lulus di ujian ini karena gue udah berusaha semaksimal mungkin dan gue udah serahin semuanya sama Allah Subhanahu wa ta’ala. doain ya guys semoga gue bisa lulus.

Keluar dari ruang ujian 

Muka gue kayak terbebanin dengan bayang bayang nggak lulus. sedih gueee sebenarnya. gue kepikiran sama persentase gue yang sungguh cukup memburukan. tapi yaa sudah lah, semua sudah berlalu. gue cuman bisa berdoa aja semoga ada kabar baik mengenai haisl ujian CRMO ini.

tapi yang jelas gue jadi sadar, sebenarnya bukan lulus atau gagalnya, yang penting itu adalah bisa nggak gue pake di tempat kerja / bahkan di hidup keseharian gue ilmu manajemen risiko ini. karena ketika gue diceramahin sama asesornya pas gue lagi ujian itu, gue secara tidak sengaja diarahkan dan dikasi penjelasan yang tentunya membangun terkait cara buat menerapkan manajemen risiko ini. jadi setelah gue ke luar dari ruang ujian dengan muka terbebani wkwkkwkw, gue dapet pengalaman dan ilmu baru. semoga apa yang udah gue alamai dari pelatihan sampai dengan ujian, bisa menempel banget ilmunya di otak kanan maupun otak kiri gue biar gue bisa terpin di kehidupan gue. Terima kasih guys. semoga curhaatan gue ini bermanfaat bagi loe loe semua. terima kasih.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY